Review Oli Fastron Techno 15w-50 bag.2

 

Sebelum di mulai reviewnya gw jelaskan dulu ya dari awal kalo yang gw bahas ini oli Fastron yang sengaja gw pake ke motor matic. Bukan buat mobil. Kalo review buat dipake ke mobil gw rasa udah banyak, malah di web site resminya juga ada review-reviewnya.

Oke… gw mulai cerita awal sejarahnya. Mulai dari beli motor baru ya.

Setelah 3x servis & dapet oli gratis, gw langsung ganti dengan menggunakan oli encer Enduro matic 10-30 buat Suzuki Hayate 125, suara mesin saat stasioner memang lebih halus & lebih kalem. Tapi raungan mesin saat gas diputar terasa lebih keras. Semakin lama setelah beberapa kali penggunaan, mulai terasa suara mesin seperti mulai kurang enak didengar saat stasioner. Kalo dibandingin dengan oli gratis Suzuki, sangat beda jauh. Oli gratis yang dipake adalah oli kental SGO 20-50. Suara saat stasioner lebih terasa ngeBass & lembut, cuma tarikan agag berat dibandingkan Enduro.

 

Alasan gw gag mau berlanjut pake oli gratis Suzuki adalah :

– Oli gratis nya oli motor 4 stroke. Bukan oli khusus motor matic.

– Oli motor 4 stroke ada aditif anti slip kopling. Motor matic tidak butuh anti slip kopling.

– Oli motor matic dibuat selicin mungkin untuk meminimalisir gesekan di rpm tinggi.

…..
Dilema muncul saat pemilihan sae nya.

Karena Oli Enduro matic 10-30 sangat encer. Dan pada buku panduan oli dengan tingkat sae 10-30 ada pada level bagian bawah, gw jadi khawatir soal kemampuannya melindungi mesin jangka panjang dalam kondisi seperti di Indonesia. Macet & panas tropis. Bukannya gw meragukan oli Pertamina nya loh. Dari hasil 1 tahun pake, performa Hayate 125 emang lebih nonjok dari pake oli gratisnya. Oli encer emang bikin tarikan sangat enteng & gampang nyampe topspeed. Tapi… karena encernya itu suara khas Hayate gw jadi lebih nyaring bunyinya, apalagi kalo gas dibetot dalem. Gag ngebut aja terdengar, apalagi kalo pengen ngebut. Ini disebabkan karena Hayate memiliki Air Filter Box dan salurannya yang lebih besar dari kompetitor lainnya. Besarnya Air Filter Box inilah yang gw yakini suara khas itu muncul.

 

Sekian lama gw pake Enduro matic 10-30, mulai terbersit keinginan untuk memakai oli mobil. Keinginan ini berawal dari informasi teman tentang oli mobil yang kebetulan memang gw lg mau ganti oli buat mobil Baleno’97 di rumah. Gw pelajarin tuh oli mobil mulai dari  A sampe Z. Akhirnya gw kecantol produk Pertamina lagi : Oli Fastron. Terutama Fastron Techno 15w-50.

Kenapa harus Fastron ? Pertimbangan gw saat memilih oli ini (untuk mobil & motor matic) adalah :

– Oli ini punya sae sesuai yang gw butuhkan (15-50 buat Baleno tua, encer saat dingin = mudah distarter, kental saat panas = melindungi mesin dari keausan & oksidasi akibat temperatur tinggi). Sedikit lebih encer dari oli yang direkomendasi.

– Oli ini punya sae yang paling mendekati rekomendasi oli Hayate (rekomendasi 20-50, gag beda jauh sama 15-50). Yang pasti oli Fastron 15-50 sedikit lebih encer dari 20-50.

– API service nya sesuai. Bahkan kabarnya kualitas Fastron ini sebenarnya melampaui SL atau tepatnya SM.

– Kualitas base oil & aditif yang lebih baik. (& lebih mahal pastinya).

– Teknologi Nano guards ;   lebih kecil dari molekul dan memiliki kemampuan menempel kuat pada lapisan logam sehingga dapat melindungi mesin hingga ke celah tersempit sekalipun.

– Aditif RN juga terkandung didalamnya. Tapi gw gag ngerti apa-apa tentang aditif ini ya…?

– Oli mobil memang dimaksimalkan untuk meminimalisir gesekan antar komponen dalam mesin. Dengan Nano Guards perlindungan jadi optimal, keausan/gesekan antar permukaan logam bisa ditekan. Hasilnya tingkat friksi berkurang & kinerja mesin jadi lebih maksimal. Konsumsi bbm pun bisa lebih irit

– Stabilitas kekentalan yang baik karena berbahan dasar sintetik.

– Clean Engine Technology  (kalo ini katanya Pertamina loh, yang ini gw gag tau ya….)

– Tidak ada aditif anti slip kopling. Jadi oli ini lebih licin.

– Udah banyak yang tes & udah banyak yang pake.

– Udah konsultasi ke Pertamina untuk mobil tua pake 15-50. Kalo untuk motor matic juga bisa, karena mesin mengadopsi sistem kopling kering.

(Banyak yang salah dalam buku panduan, contohnya penggunaan JASO MA )

So…

Berdasarkan pertimbangan diatas. Jadilah gw pake oli Fastron 15-50 buat motor Hayate 125.

Apa ada kendalanya?  Ya.. ada.

Apa itu?

BERAT TARIKANNYA!!!

hehehe…..

Berat tarikannya disebabkan penggunaan sebelumnya yang terbiasa menggunakan oli encer 10-30. Jadi pas pake oli kental 15-50, mesin terpaksa menyesuaikan kembali & gw juga menyesuaikan diri lagi dengan tarikan lemotnya. Yah… gag berselang lama. Kira-kira setelah penggunaan sejauh 400km, oli Fastron 15-50 ini mulai menunjukkan kenikmatannya. Tarikan motor tidak seberat saat awal penggantian & yang lebih gw sukain ; suara khas Hayate 125 tidak senyaring seperti sebelumnya. Beda banget bro!!!  Buat elo-elo yang masih pake 20-50, kalo ganti ke oli 15-50 kayanya gag bakal berasa berat. Soalnya ini oli sedikit lebih encer saat dingin.

Dan setelah beberapa kali penggantian, (saat tulisan ini dibuat, sudah 3x penggantian) Oli Fastron Techno 15w-50 ini mulai menunjukkan suara aslinya. Saat mesin stasioner, suara ngeBass nya terasa lembut & saat gas dibetot kecepatan tinggi, raungan mesin masih teredam dengan baik. Apakah karena sae nya mencapai angka 50 saat mesin panas?  ntah lah…. Pokonya gw ngerasa cocok pake ini oli.

Yuk … kita lihat hasil coba-coba ganti oli sendiri berikut.

Saat penggantian pertama, gw masih belom berani pake oli mobil lama-lama. Jadi gw hitung setelah 500km, oli gw coba ganti & gw mau liat kondisinya.

Gambar diatas menunjukkan warna aslinya yg bening terkena cahaya backlight mengucur deras saat gw buka lubang pembuangan. Tapi pas dilihat ke embernya, oli itu keseluruhannya ternyata sudah berwarna hitam. Ini artinya oli bekerja sempurna membersihkan mesin dari deposit pembakaran.

Yuk.. kita lanjut lagi dengan pengisian. Tapi sebelumnya cek keaslian botolnya ya…

 

Selesai…… tinggal mberesinnya yang males…

Sekian terimakasih.

*share ini bukan iklan. hanya untuk berbagi ilmu tentang oli.

Wassalam!!!


About this entry