Review Suzuki Hayate 125 bag.2

Seperti sebelumnya, gag perlu basa-basi lagi ya.. langsung tancap gas aja…

Ehm..  9 bulan sudah Suzuki Hayate menemani gw selama ini. Dan Alhamdulillah, belum ada kerusakan apapun di mesin. Review kali ini akan gw tekankan pada penggunaan bahan bakar PERTAMAX, sesuai rasio kompresinya (9,6:1). Harap diketahui sebelumnya bahwa pengetesan ini berlaku untuk motor Suzuki Hayate 125 punya gw aja. Pertimbangan mengenai perbedaan konsumsi bbm nya adalah hal diluar pembahasan ini ya. Sebab pihak Suzuki memang nggak pernah klarifikasi resmi soal konsumsi bbm motor ini.

Rute Perjalanan :

1. Bogor (Panaragan) – Ciluar – Kandang Roda – Sentul  (odometer awal 139339)

2. Sentul – Depok – Ps Minggu – Kalibata – Pengadegan

3. Pengadegan – Pancoran – Semanggi – Senayan – Benhill – Casablanca – Tebet – Pengadegan

4. Pengadegan – Kalibata – Ps Minggu – Margonda – Depok – Kandang Roda – Ciluar – Bogor (Panaragan)

5. Bogor (Panaragan) – Ciluar – Kandang Roda – Sentul

6. Sentul – Kandang Roda – Ciluar – Bogor, Panaragan (odometer akhir 141127)

Isi Bensin 1x (Pertamax) di Bogor (Panaragan) full 5 liter.
Jarak tempuh keseluruhan sesuai hitungan odometer 178,8 km.

Beban sendiri total sekitar 87 kg.
Kecepatan rata-rata stop & go 40km/jam – 60km/jam (+ kemacetan di Depok/Margonda & Ps Minggu).

Estimasi / perhitungan 1L = 44.7 km.

=================================================

Review Singkat :

Perbedaan mencolok antara pake Premium & Pertamax ada di tarikan Hayate. Selama pake Pertamax, tarikan jauh lebih enteng, nggag perlu puter gas banyak & kemampuan mencapai top speed lebih cepat. Kenapa Pertamax? Kenapa gag Shell Super atau Total Performance92 ? Soalnya gw sering ketemu dengan Pertamina di Bogor dibandingkan lainnya. Dari nilai odometer awal (139339), Hayate tidak digeber seperti pada pengetesan pake Premium sebelumnya. Setelah mengenal karakter motor matic ini, gw sedikit lebih “mature” bawanya. Tarikan tidak dibetot, melainkan melaju perlahan mengikuti putaran langsam mesin. Kecepatan pun tidak seliar sebelumnya, mentok hanya dibawah 60 kpj.

Yang bikin nggak enak adalah dapetnya tanda CINTA kemacetan sepanjang Depok – Margonda – Ps Minggu. Terutama disekitar ITC, Mall, Terminal & pertokoan. Maklum, lagi kebetulan aja pengetesan kali ini tepat di hari Sabtu awal bulan.

Penghabisan Pertamax & penghitungannya gw coba dengan cara wong ndeso, jadi bukan penghitungan pro. Sampe di Bogor lagi, bensin sudah sangat tipis. Namun ketika gw buka, terlihat genangan Pertamax masih ada. Pas diisi… full hanya 4 liter PAS !!! Jadi perhitungan gw selama perjalanan sejauh 178,8 km itu sudah minum 4 liter Pertamax. Tinggal dibagi aja… hasilnya 1 liter menempuh 44,7 km. Lumayan berbanding jauh kalo pake Premium atau karena gaya berkendaranya yang beda.

Kalo ada yang nanya, “Kenapa sih pake Pertamax? kan mahal.. emang ini motor gag bisa pake Premium?” .. well.. disini nih salah satu fair play nya Suzuki. Dalam buku panduan sudah disebutkan jenis bahan bakar yang direkomendasikan. Gag pake basa-basi, di buku panduan langsung menyebut angka oktannya, disesuaikan dengan rasio kompresi mesin yaitu bahan bakar dengan kadar oktan 91 atau yang lebih tinggi.  Tapi bukan berarti penggunaan Premium (oktan 88) tidak bisa. Karena bagaimanapun juga Premium & Pertamax adalah sama-sama bahan bakar, hanya perbedaannya ada di nilai kadar oktannya. Penggunaan bahan bakar Pertamax untuk Hayate sudah tepat karena sesuai dengan spek mesin yang ada.

Oiya, ada satu hal yg kebetulan belum gw bahas di review sebelumnya. Yaitu mengenai cakupan isi bagasi. Kalo dilihat di iklan & klaimnya, bagasi ini cukup untuk helm fullface. Well.. dengan volume 17,7 liter emang mestinya cukup, tapi bentuk dari bagasinya yang membatasi beberapa helm fullface bisa masuk.

Setelah mencoba beberapa helm (yang gw punya), gw bisa simpulkan yang bisa masuk ke bagasi Hayate adalah helm halfface merk apa saja & helm fullface merk yang murah saja. Loh kok, kenapa ??? Begini, kalo dilihat dari beberapa helm yg beredar di Indonesia, helm dengan kelas high-end atau yang mahal biasanya memiliki ukuran batok lebih besar daripada yang murah. Kebetulan saya punya helm merk NHK halfface & fullface. Merk ini termasuk kelas high-end. Kalo diliat di foto diatas, helm halfface tersebut masih bisa masuk. Tapi waktu gw coba yang fullface, helm mentok sana-sini alias gag bisa masuk. Dalam kasus ini (saat ini) gw belom coba helm INK, KYT, MDS & BMC. Selama ini gw sering simpan helm halfface bini didalam bagasi & tidak ada masalah. Hanya satu sisi helm agak terasa panas ketika dikeluarkan dari bagasi.  Makannya jangan menyimpan barang elektronik dalam bagasi ya !!!

Nah… kalo helm fullface seperti foto diatas itu termasuk kelas mid-low. Batoknya lebih kecil & busa dalamnya juga tidak begitu tebal. Helm ini bisa masuk bagasi Hayate, dengan catatan jok harus ditekan untuk penguncian.  Tapi gw belom coba ngedudukin jok pas helm fullface ini ada didalam bagasi. Kalo amannya sih ya digantung, cuma agak ribed aja ngelonggarin tali pengikatnya. Kalo mau aman & gag ribed, ya titip ke penitipan helm. hehehe….

Ada hal yang gw suka dari konsol depan Hayate adalah tidak terlalu lebar/besar & dalam. Memang jelas peruntukannya, sesuai dengan iklan di brosur yaitu menempatkan botol minuman (walau aplikasi bisa untuk lainnya). Dalam hal ini botol minum kebetulan sudah beberapa kali gonta-ganti. Bukan karena gag masuk, tapi karena botol kekecilan diameternya. Alhasil dalam perjalanan, kalo libas jalan rusak/polisi tidur/marka tinggi, botol ini mental-mentul & berisik. gledak-gleduk. Terakhir ini gw coba beli yg gedean dikit (500ml).  Alhamdulillah PAS !!! Pengait botol menekan kuat sehingga botol nggak mental-mentul. Eit.. satu lagi, buat yang doyan Pulpy Orange 1 liter. Botolnya bisa masuk pas banget loh di konsol depan. Silahkan coba sendiri…

Untuk dek tengah, kalo ada yg bilang gag bisa bawa barang.. itu bodoh!!!  Pengalaman gw sebelumnya naik vespa, justru dek tengah ini yang menguntungkan untuk kebutuhan gw. Selama ini gw bawa beras, tas kamera, helm, dll tidak ada masalah. Bahkan kaki gag perlu rebutan ruang gerak kalo bawa beras, soalnya beras/tas sudah diatas kaki posisinya. Kecuali tabung gas ya, gw akuin susah deh.

Overall ; ini motor pas buat kebutuhan gw saat ini. Jadi pertimbangan pada saat mau beli motor dulu gag salah. Bukan urusan merk tapi soal kebutuhan. Gag cuma urusan konsumsi bahan bakar, pertimbangan fitur juga dikedepankan. Demikian review nya Hayate yang gw buat untuk kebutuhan gw sendiri & share ke sesama penunggang roda 2.

*ps. Sy menggunakan BROQUET B1 dalam pengetesan ini. Bahkan 2 minggu sebelum pengetesan gw sudah menggunakan batu ajaib tersebut. Alasan penggunaan : untuk lebih meningkatkan kualitas bahan bakar & mengurangi emisi gas buang. Walaupun Suzuki Hayate sudah ada PAIR untuk mengurangi emisi gas buang, BROQUET B1 ini ditujukan untuk keyakinan diri gw aja.

Wassalam !!!

*ban belakang 100/80 16″

Advertisements

About this entry